Ketahui Fakta Psikologi Ini Sebelum Beli Kado Buat Orang Tersayang

by -239 views
Ketahui Fakta Psikologi Ini Sebelum Beli Kado Buat Orang Tersayang
Sumber: inc.com

Christmas is getting closer! Udah kepikiran belum mau ngasih kado apa buat keluarga dan orang-orang tersayang?  Milih kado yang kira-kira bakal bikin penerimanya seneng emang terkadang ngebingungin, tapi di situ juga letak keseruannya, ya nggak? Nah, sebelum beli kado natal yang perayaannya tinggal beberapa hari lagi, coba baca dulu deh tiga fakta psikologi tentang gift giving yang mungkin belum kita ketahui ini. Barangkali bisa jadi pencerahan 😉

 

RECIPIENT-FOCUSED VS GIVER-FOCUSED GIFT

Ketika milih kado buat seseorang, kita biasanya bakal otomatis mikir apa yang kira-kira bakal disukai oleh orang tersebut, ya nggak? Since it’s a gift for them, udah seharusnya dong kita mempertimbangkan selera dan personality mereka.

Dikutip dari theguardian.com dan socialpsychonline.com, serangkaian studi nunjukkin kalo kebanyakan orang emang ngerasa recipient-focused gift adalah pilihan yang lebih tepat. Misalnya ketika kita mau beliin buku buat ayah, kita cenderung milih buat ngehadiahin buku karangan penulis favoritnya karena itulah yang dia suka.

Well, tapi taukah kamu kalo studi psikologi ternyata nunjukin hal yang berbeda. Walaupun kita mikir kalo kebanyakan orang (bahkan diri kita sendiri) lebih prefer ngasih dan nerima recipient-focus gift, tapi ternyata giverfocused gift lah yang lebih bisa mendekatkan pemberi dengan si penerima kado. Misalnya, daripada sekedar beliin ayah kita buku karangan penulis favoritnya, bakal lebih bermakna kalo kita ngasih dia buku pilihan kita karena ada sesuatu yang pengen kita sampaikan lewat buku tersebut. So if you want your gift to be more special, try to find something that lets you share more about yourself with the person to whom you’re giving the gift.

 

SURPRISE OR DIRECTLY ASK WHAT THEY WANT?

Lebih bermakna nggak selalu berarti lebih disukai oleh penerima kado lho.. Ngasih recipient-focused gift atau giverfocused gift itu pilihan kita kok. Tapi kalo kita emang mutusin buat beli recipientfocused gift, pastiin kalo kita bener-bener tau apa yang dipengenin oleh sang penerima kado.

Emang sih sebagian kesenangan dari ngasih kado adalah di saat kita berusaha nebak-nebak barang apa yang bisa jadi the perfect gift buat si penerima. Ada rasa bangga tersendiri ketika pilihan kado kita ternyata pas dengan keinginan dan kesukaan mereka, ya nggak sihWell, tapi apakah ini adalah strategi yang tepat?

Masih dikutip dari socialpsychonline.com, penelitian nunjukin kalo kebanyakan orang lebih menghargai kado yang mereka minta dibandingkan kado yang nggak mereka minta sama sekali. Pernah nggak sih kita udah semangat banget ngebayangin ekspresi temen ketika ngebuka kado dari kita tapi ternyata reaksinya biasa aja? Buat ngehindarin tebakan yang salah kayak gini, kenapa nggak kita tanya langsung apa yang lagi mereka pengen atau butuhkan? Dengan gini, kita juga bisa ngehindarin kemungkinan barang yang kita kasih berakhir sia-sia karena nggak dipake. Kalo penerima kado lebih seneng dikasih barang yang mereka mau, kenapa harus repot-repot ngerencanain surprise, ya nggak?

 

EXPENSIVE GIFT IS BETTER?

Hasil penelitian nunjukin kalo kebanyakan orang berpikir penerima kado bakal lebih suka dengan barang-barang yang harganya mahal. Emang sih terkadang ketika beli kado yang harganya biasa aja kita suka kepikiran, “Apa nggak terlalu murah ya?”. Padahal harga ternyata nggak ngaruh sama sekali lho sama apresiasi penerima. So, the price shouldn’t be the guiding force behind your gift decisions. Nggak ada salahnya beli kado mahal, tapi jangan sampe keputusan tersebut kita buat semata-mata karena harganya yang lebih. Yang penting kado itu bisa buat orang yang nerima seneng . That’s the only thing that matters.